Komponen Apa Saja Yang Masuk Penilaian Jabatan Akademik/Pangkat Dosen 2015 ?

Info Kuipper School. Kenaikan jabatan akademik/pangkat dosen merupakan bagian tidak terpisahkan dengan pengembangan karir dosen, dengan demikian mekanisme penilaian dan proses kenaikan jabatan akademik/pangkat dosen diintegrasikan secara online dengan Sistem Informasi Pengembangan Karir Dosen (SIPKD). Dengan sistem online (daring)  diharapkan dapat meningkatkan efisiensi layanan dan mendukung prinsip-prinsip penilaian. 
Baca Juga : Mekanisme Penerbitan SKTP 2015
Komponen penilaian dalam jabatan akademik dosen terdiri dari (i) unsur utama yang  meliputi: pendidikan (meliputi pendidikan sekolah dan pelaksanaan pendidikan (pengajaran)), penelitian (meliputi pelaksanaan penelitian dan menghasilkan karya ilmiah sains/teknologi/seni/sastra), dan pengabdian kepada masyarakat dan (ii) unsur penunjang yang merupakan kegiatan pendukung pelaksanaan tugas pokok dosen. Jumlah angka kredit kumulatif minimal yang harus dipenuhi oleh setiap dosen untuk dapat diangkat dalam jabatan akademik paling sedikit dibutuhkan angka kredit 90% (sembilan puluh persen) dari unsur utama tidak termasuk pendidikan sekolah yang memperoleh ijazah/gelar dan Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Prajabatan. 

Dalam penilaian kegiatan yang dilakukan untuk usul pengangkatan pertama dan kenaikan jabatan akademik dalam hal-hal tertentu diberlakukan batas maksimal yang diakui pada komponen-komponen tertentu. Batas maksimal diberlakukan dengan tujuan untuk mendistribusikan tugas pokok dan fungsi dosen pada setiap sub unsur-unsur kegiatan dalam satu unsur kegiatan maupun pendistribusian untuk masing-masing unsur dan pada strata pendidikan (diploma/sarjana, magister dan doktor). 

Untuk dapat menduduki jenjang jabatan akademik dan/atau pangkat tertentu, dosen wajib memenuhi angka kredit kumulatif dengan distribusi unsur utama dan penunjang tertentu yang berdasar pada Permendikbud Nomor 92 Tahun 2014). 

Jumlah angka kredit kumulatif minimal yang harus dipenuhi oleh setiap dosen  untuk dapat diangkat dalam jabatan akademik paling sedikit 90% (sembilan puluh persen) angka kredit berasal dari unsur utama tidak termasuk pendidikan sekolah yang memperoleh ijazah/gelar dan Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Prajabatan. (Ketentuan lebih lanjut mengenai unsur kegiatan yang dinilai dan angka kreditnya diatur dalam Pedoman Operasional Jabatan Akademik Dosen yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal. 

Lebih lanjut, distribusi unsur utama dalam setiap usul kenaikan jabatan akdemik disajikan pada Tabel berikut : 
Jumlah angka Kredit

Baca Juga : Ini dia Mekanisme Penyaluran Dana Profesi Bagi Seluruh Guru Pegawai Negeri Sipil Daerah (PNSD) 2015
Sekian dan Terima Kasih Semoga Bermanfaat!!

Informasi Terbaru

Back To Top